MIMPI BERSAMA ANTHURIUM

Saat ini, semakin banyak orang yang jatuh cinta pada anturium. Selain terpikat oleh keindahan daun-daunnya, mereka bersemangat memelihara tanaman mirip talas itu lantaran dibuai harapan memperoleh untung besar. Maklum, tanaman yang sedang naik daun ini memang sedang punya pasar bagus.

Cobalah datang ke sentra tanaman hias di Sawangan, Depok, Jawa Barat. Di sepanjang pinggir jalan kita bakal menemukan beragam anturium, mulai dari indukan besar, tanaman dewasa, sampai kecambah kecil hasil semaian. Kawasan itu juga menjadi tempat nongkrong para penggemar tanaman ini.

Salah satu tempat itu adalah Godongijo Nursery di Desa Sarua, Sawangan. Awal Oktober lalu, misalnya, sejumlah lelaki duduk-duduk santai di teras Godongijo Nursery sambil membahas berbagai perkembangan terbaru tanaman itu. Kebetulan saat itu mereka memperoleh buku anturium yang baru saja terbit.

“Perkembangan anturium sangat cepat. Makin banyak bermunculan hasil silangan baru dan harganya juga terus bergerak. Kami sering bertemu biar tak ketinggalan informasi,” kata Aji Basri (30), penggemar tanaman hias asal Pamulang, Tangerang.

Tak ada jadwal pertemuan khusus. Kumpul-kumpul seperti itu bisa terjadi kapan saja jika dirasa ada kebutuhan penting. Mereka terdiri dari para pedagang, penghobi, kolektor, serta penggemar anturium yang punya hubungan erat.

Mereka umumnya terdiri dari pencinta tanaman hias yang belakangan tersedot pesona anturium. Sebagian lagi penggemar ikan atau burung yang beralih ke tanaman itu. Tetapi, ada juga beberapa pemain lama yang memelihara anturium sejak tahun 1980-an.

Di Semarang, Jawa Tengah, terbentuk Komunitas Anturium Indonesia (KAI) di Semarang, awal September. Organisasi itu dideklarasikan kolektor, pedagang, pakar tanaman, serta penggemar dari Jawa Barat, Jawa Timur, Jawa Tengah, dan Yogyakarta. Mereka merancang program pertemuan, diskusi, kontes, dan pameran lebih rutin lagi.

Sebelum itu, sudah ada Komunitas Anturium Karanganyar (KAK), yang banyak beranggotakan penggemar dan petani di kaki Gunung Lawu, Karanganyar. Kini KAK melebur dalam KAI. Hingga kini, KAI masih terus menjaring anggota baru dengan menyebarkan formulir serta meresmikan sejumlah cabang, antara lain di Denpasar, Yogyakarta, Batang, Pekalongan, dan Malang.

“Kami ingin menjaga stabilitas harga dan kualitas anturium serta menyiapkan program sertifikasi dan standardisasi jenis dan nama. Produk tanaman ini potensial untuk diekspor ke luar negeri,” kata Ketua KAI Bonaventura Sulistiana.

Maskulin
Kenapa mereka terpikat dengan tanaman yang di mata sebagian orang awam tampak “biasa-biasa saja” itu? Bagi penggemar fanatik, anturium sangatlah istimewa. Setiap lekuk, warna, tekstur, dan urat daunnya memendarkan pesona tersendiri.

Daun anturium berwarna hijau tua atau sedikit muda dengan urat dan tulang daun yang kekar dan menonjol. Sosoknya gagah sekaligus anggun dan mewah. Mungkin lantaran penampilannya yang terkesan maskulin, maka penggemarnya lebih didominasi laki-laki ketimbang perempuan. Jenis anturium yang kini banyak diburu antara lain berbagai turunan Jenmanii, Hookeri, Gelombang Cinta atau Wave Love, Garuda, dan Black Beauty.

Dulu, anturium jadi hiasan taman dan istana para raja. Tahun 1984-1985, hobi memelihara tanaman ini menggejala sebagai ikon gaya hidup elite. Sempat tenggelam sebentar, tanaman itu melejit lagi sekitar tahun 1987-1992. Awal tahun 2006, anturium kembali menduduki posisi puncak tanaman hias.

Menurut Ketua Florikultura Indonesia Iwan Hendrayatna, anturium muncul saat pasar jenuh dengan tanaman hias aglonema. “Saat aglonema turun, orang-orang mencari mainan baru dengan melirik anturium lagi,” katanya.

Pasang ketiga kali ini berlangsung cepat dan diwarnai lonjakan harga. Februari tahun 2006, harga satu anturium induk dewasa jenis Jenmanii klasik sekitar Rp 1 juta per pohon. Beberapa bulan kemudian, harganya sudah tak keruan.

“Saat pameran tanaman hias di Lapangan Banteng, Jakarta, Agustus 2006, saya beli jenis Jemanii ’kobra’ Rp 15 juta. Beberapa saat kemudian, pohon itu dibeli penggemar asal Jawa Tengah seharga Rp 25 juta,” kata Aseng Suwandi Taher (48), kolektor anturium asal Bogor.

Kini, harga jual dihitung dari jumlah daunnya. Satu daun jenis Jenmanii “kobra” dijual sampai puluhan juta. Bahkan, biji yang siap disemai sudah dihargai Rp 185.000-Rp 800.000 per buah. Bonggol (umbi), tongkol (bunga), dan kecambah hasil semaian juga laris.

Rekor harga dicapai satu jenis Jenmanii silangan baru di Kudus, Jawa Tengah, yang dijual sampai Rp 1,25 miliar belum lama ini. Padahal, tanaman itu masih setinggi 60-an sentimeter.

Komoditas
Keadaan ini memberi berkah bagi petani, pedagang pengumpul, kolektor, sampai penggemar. Kisah pemelihara anturium “yang kaya mendadak” jadi bumbu obrolan di kalangan pencinta tanaman hias. Impian meraup keuntungan tinggi dalam waktu cepat membuat banyak orang memburu tanaman ini.

“Masyarakat memelihara anturium karena ada harapan bakal memanen keuntungan. Impian ini tumbuh subur di tengah situasi ekonomi bangsa yang lesu,” kata Firdaus Alamhudi, pelukis asal Pondok Pinang, Jakarta Selatan, yang belakangan jatuh cinta pada anturium.

Sampai kapan fenomena ini berlangsung? Banyak kalangan optimistis tanaman ini masih akan bagus posisinya karena masih bermunculan bermacam jenis silangan baru. Meski begitu, tak sedikit yang menduga pasar ini hanya gelembung sementara hasil “goreng-gorengan” di antara pedagang sehingga bakal menurun juga suatu saat nanti.

“Punya anturium seperti menyimpan saham. Menjanjikan. Tetapi, kita tidak tahu kapan naik kapan turun,” ungkap Chandra Gunawan Hendarto, pemilik Godongijo Nursery di Sawangan, Depok. (Ilham Khoiri/ Kompas, 22 Okt. 2007)

One thought on “MIMPI BERSAMA ANTHURIUM”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s